Kamu terlalu baik buat aku


kamu terlalu baik buat aku

Entah karena kehabisan alasan buat putus atau gimana, sehingga dia mutusin lo dengan alasan kamu terlalu baik buat aku. Gue rasa itu adalah omong kosong terbaik yang pernah gue dengar. Lha terus mau jawab apa coba. Apa gue mesti jawab, maafin aku sayang mulai sekarang aku akan ngejahatin kamu, biar kamu nggak mutusin aku. Namanya juga sama pacar ya mesti baik lah. Masa dijahatin.Mungkin kalo lagi pacaran lo panggilnya bukan sayang. Tapi mungkin diganti dengan njing atau babi kali ya. Jadi biar terlihat jahat. Terus kalo pas ngajakin jalan, lo naik motor terus dia lo suruh jalan kaki. Gitu kali ya. Jadi dia nggak akan bilang, kamu terlalu baik buat aku. 

Dan tiba tiba dia bilang kamu tega sama aku kamu jahat kita putus. Nah disini terjadi sesuatu yang membuat seorang cowok jadi serba salah. Dibaik-baikin katanya terlalu baik, dijahatin katanya tega. Lha terus mesti gimana. Ini dinamakan birokrasi yang berbelit belit. Bukan cuma bikin KTP doang yang birokrasinya berbelit belit. Mau putus aja birokrasinya berbelit-beli. Langsung ngomong kita putus, aku udah bosen sama kamu. Sebenernya intinya mau ngomong gitu. Tetapi dibikin susah.

Kata-kata kamu terlalu bala bla bla ini paling cocok buat mendamaikan dua orang yang udah jadi musuh bebuyutan selama bertahun-tahun. Jadi pas lo ketemu musuh lo, kalo pengin damai tinggal bilang aja. Wahai musuhku. aku nggak bisa lagi musuhan sama kamu. Karena kamu terlalu jahat buat akau. Terus dia bilang oke musuhku aku akan mencoba untuk berbuat baik sama kamu. Dan akhirnya mereka musuhan dalam kebaikan. Mungkin musuhan melalui lomba-lomba dan yang lainnya


image source : sheknows.com
Share on Google Plus

About Ary Prastiya

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar